Rabu, 15 Oktober 2014

Cara mengirim Cerpen ke Kolom Budaya (Koran Harian Fajar)


Walau sudah lama tulisanku tidak dimuat Koran Harian Fajar, tidak lantas membuatku patah hati lalu dendam kesumat. Mana bisa, kecintaanku pada dunia tulis sudah mendarah daging, pun pasang surutnya juga tidak bisa dihindari. Nah, Koran Fajarlah yang pertama kali menerima tulisan-tulisanku. Patutlah saya untuk berterimakash bukan?
Dulu (cieeh) bahkan sekarang, walau jarang, pertanyaan tentang cara mengirim ke Koran yang terbit tiap hari ini biasa ditanyakan padaku. Aku jelaskan saja sebisaku. Ada juga yang meminta agar aku menuliskan caranya, malah sempat dikatakan pelit kalau tidak membagi resep ngirimnya. Weleh-weleh ... tidak ada niat pelit, hanya keseringan malas menuliskannya.
Ehm! Kepanjangan nih narasinya. Okelah, mari baca intinya.
Aku pernah mendapat balasan dari Koran Harian Fajar, beberapa kali sih, namun untuk kolom Budaya isi balasannya seperti ini:
Terima kasih atas partisipasinya selama ini.
Kami tunggu karya-karya selanjutnya. Oya, kalau bisa cerpennya berkisah
tentang suatu tempat/adat/budaya/atau sesuatu dalam sebuah daerah/wilayah
yang bisa dibagi ke pembaca. Misalkan, cerita doe panaik, mantra pemikat
dara/ Ni tongko, Sobbu anja dan sebagainya. Trims
Dari situ sudah tahu dong cerpen seperti apa yang diingnkan Kolom Budaya Fajar.
Pertama-tama, kudu asli, bukan jiplakan, dan belum pernah dimuat di media manapun (kalau ini sudah pada tahulah).
Kedua, di kolom Budaya cerpen yang dimuat berkisar pada tema budaya, adat, tempat-tempat di sulawesi (misalnya), apa saja deh yang ada di suatu tempat yang mengandung unsur kedaerahan. Kalau sudah muat yang satu ini, Insyaallah dilirik.
Bisa sih tema lain tapi jangan remaja, misal polit, keluarga, apa deh yang tren sekarang ini. Kalau Remaja tempatnya di sini http://nahlatulazhar-penuliscinta.blogspot.com/2014/05/cara-mengirim-ke-keker-koran-harian.html?showComment=1413380951870#c6663014846435000899
Ketiga, pun sudah yakin temanya sesui permintaan Koran Harian Fajar, eyd, penggunaan tanda baca musti diperhatikan (kalau aku kebiasaan typo-nya parah bin payah).
Kempat, maksimal tiga halaman. Jumlah kata maksimal 1000 (kalau tidak salah, soalnya kalau aku ngga ngitung katanya melainkan halamannya)
Terakhir,  kirim cerpen kamu ke alamat emailnya: budaya@fajar.co.id
Budaya@fajar.co.id atau budayafajar@gmail.com kirimmi coba kedua2nya
Gimana? Sudah dapat ide?
Hoamm! Aku justru ngantuk.
Semoga karya-karyanya berjodoh dengan Koran Harian Fajar (Promosi be-nge-te).

Eh, ada yang terlupa. Cerpen dimuatnya hari Minggu, seo ngrimnya paling lambat hari kamis getoh! Sip, sip?





Cerpenku yang pernah dimuat Fajar:




37 komentar:

  1. Hmm ... jadi, berapa halaman biasanya tulisan ta'?

    Btw, makasih ya sudah berbagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. 3 halaman Kak, ka memang maksimalnya segitu. Hehehe, ngga di posting di IIDN, ntar versi lengkapnya Nah Kak :)
      Makasih sudah mampir.

      Hapus
  2. Makasih banget infox, Kak Nahla.... Sukses terus kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masama Hasvirah, makasih doanya dan karena sudah mampir :) semoga tulisannya dimuat Fajar.

      Hapus
  3. Good share sayang (y). Terima kasih :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ada kak Abby, makasih juga sudah mampir Kak :) Ditunggu karyanya di Koran itu (kedip2)

      Hapus
  4. Kak,bisaji kalau kirim cerpen tapi tentang tempat wisata di indonesia?ataukah harus tentang tempat wisatanya sulawesi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang tau dek, tapi kalau mengangkat Makassar akan lebih dilirik :) Tapi coba saja, kenapa tidak kan?

      Hapus
  5. Salam, apakah ada konfirmasinya via email jika dimuat?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga ada biasanya cek sendiri di korannya

      Hapus
  6. kak, bagaimana cara mengecek kalw misy karya kita akan dimuat.

    BalasHapus
  7. Sebelumnya, terima kasih atas infonya.
    Btw, kalau kirim ke cerpen di rubrik Budaya Fajar dapat honor juga ya?
    Kalau iyya, biasanya berapa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada dong, honor cerpennya 100, puisi 50, apresiasi 75 :)

      Hapus
  8. Balasan
    1. Ngga ada dong :) malah keren kan kalau yang masih muda tulisannya sudah dimuat di koran

      Hapus
  9. kalau kirim puisi ke fajar bagaimana caranya kak ?

    BalasHapus
  10. bagaimana kalau saya mau mengirim berita tentang bati sosial mahasiswa apa caranya sama dengan diatas

    BalasHapus
  11. bagaimana kalau saya mau mengirim berita tentang bati sosial mahasiswa apa caranya sama dengan diatas

    BalasHapus
  12. Kak tau gak caranya liat cerpen yang di muat tahun 2015? Soalnya aku lgi nyari tulisan seseorang dan search di web fajar online gak nemu :( pliss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieeeee... Kurang tau jg sih. Paling cari teman yg langganan koran Fajar terus minta dicariin ^^.

      Hapus
  13. Kalau kirim karya puisi bisa gak ya?

    BalasHapus
  14. Sy pernah ikut lomba menulis cerita rakyat dan kbetuln juara 1..bisa nggak sy kirim ke fajar...tp panjang critanya 10 hlman..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga bisa dong. Kan udah pernah dimuat ^^ alias udah pernah menang.

      Hapus
    2. Ngga bisa dong. Kan udah pernah dimuat ^^ alias udah pernah menang.

      Hapus
  15. Sy pernah ikut lomba menulis cerita rakyat dan kbetuln juara 1..bisa nggak sy kirim ke fajar...tp panjang critanya 10 hlman..

    BalasHapus
  16. Kak, apa bisa tau cerita kita dimuat atau tidak tanpa beli korannya? Mohon dibalas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dong, tinggal tanya teman yg langganan korannya.

      Hapus
  17. Terimakasih sudah berbagi
    Maaf bertanya juga
    Kalau mengenai honornya harus kita sendiri yg ngecek apa dihubungi sama pihak Fajar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu sih ngecek sendiri, k kantornya sendiri buat ambil. Ngga tau deh kalau sekarang sekarang. :)

      Hapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak :)