Kamis, 31 Oktober 2013

Akankah Aku Sepertimu?

Kemarin jalan-jalan ke Gramedia di salah satu mall di sini (Makassar) sekalian manasin diri. Kenapa manasin? Niat untuk nulis novel (niat lagi dan lagi) sudah panas/gerah. Kali dengan lihat buku-buku teman yang majang di Gramedia gerahku itu makin nambah.
Dan benar saja. Menggebu-gebu nih semangat. Ya, ngga beli sih. Tanggal tua soalnya. Emang niat manasin hati aja. Biarin deh terbakar habis-habisan sudah itu di siram minyak tanah lagi biar api semangat ini ngga pada. Amiin. Be-te-we, buku siapa sajakah yang ada di samping? Yang aku kenal penulisnya, bukan mengenalnya saja tapi dia kenal denganku dan ada komunikasi yang terjalin. Tak sering. Pun di dunia maya.
Mereka adalah ....




Tara ....
Leyla Hana dengan 'Surga yang Terlarang'. Dengan tebal buku 372 halaman dan warna sampul putih biru. Dengan manis buku itu melambai padaku, mungkin sambil mengejek, "Kapan kamu menulis dan mengisi rak buku di sini?" manas-manasin banget deh.
Sebenarnya nyari novel yang satu juga (Jean Sofia). Bukan buat beli, tapi buat di fotoin. Tapi ngga ada.
Aku sendiri belum kelar baca novel ini (bukunya sih sudah ada) jadi belum komentar.
Yang sudah itu Cinderella Syndrome. Buku yang sukses membuatku senyum-senyum, jenkel, bete, juga senang (pengen nulis komentar baca buku itu tapi bukan di postingan ini).

Selanjutnya ...




Ngga cuman kenalan di dunia maya, bahkan di dunia nyata, di rak buku novel keduanya pun kenalan alias di pajang berdekatatan. Kebetulan? Ngga lah, mana ada kebetulan di dunia ini, yang ada itu sudah ditakdirkan. Dari sononya udah dituliskan oleh-Nya.
Dan duo buku ini bikin panas kumat sampai di ubun-unbun. Manis banget ngelahirin buku. Duh ... (ngiler).
Yang mana sih bukunya?
Itu loh 'Yang Tersimpan di Sudut Hati' (Mba Ade Anita) dan 'Betang Cinta yang Tumbuh dalam Diam' (Mba Shabrina WS). Penasaran? Tentu saja. Pengen banget baca novel keduanya. Kapan dong belinya?
Heheh ... nunggu tanggal muda lagi. Wah ... ngiler benner!
Mahasiswa kere cuman bisa mandangin fotonya dulu. Nelan ludah.
Ingat niat awal lagi deh, MANASIN HATI!

Lanjut!

Ini jepretan terakhirku. Malu juga ... ke toko buku cuman modal hp dan jepret sana sini. Mana sembunyi-sembunyi lagi (Maaf, niat awalnya emang bukan buat beli).
Penulis yang baru aku sadari keberadaannya setelah beberapa waktu. Sadar-sadar aku heboh sendiri, terus bilang ke Mbanya, "Wah ternyata Mba penulis novel Anak Kos Dodol ya? Wah ..."
Pun kenal di dunia maya, tetap saja aku bangga. Sangat malah. Mana main pamer pula. Bukannya novel sendiri yang di banggain. Malah perkenalan dengan penulis. Payah kan?
Novel Mba Dedew dengan manisnya berbaris di rak buku. Menambah gerah suasana siang di Kota Makassar. Hubungannya apa coba?
Maksudku gerah di hatiku.
Gerah sampai mau pulang cepat-cepat buat nulis lagi. Lagi?
Tentu. Lagi dan lagi.
Waktuku luang. Jadi, kuniatkan untuk menulis. Kali ini tak sekedar menulis ini dan itu, yang kebanyakannya curhat tak jelas. Inginku sama seperti mereka. Yang ada di atas. Yang berkarya pun sibuk. Yang memberi manfaat tiap masa. Sebab mereka penulis. Dan aku pun penulis (walau amatiran masih tetap tersandang di pundakku).
Selamat untuk yang sudah punya novel, buku, karya.
Dan untukku, SEMANGAT melanjtkan langkah yang tertatih tatih. SEMANGKA!!!

Aku mulai bertanya tanya sekarang, "Akankah aku sepertimu?".


8 komentar:

  1. Semangat Nahla. Tetap berusaha. Jangan berhenti selama masih bisa menggerakkan jari. Dan terus berdoa. :)
    Semoga Allah memberimu kemudahan. aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mba Shabrina doa dan semangatnya :). Penegnnya seperti Mba :) Amin.

      Hapus
  2. Balasan
    1. Sip mba Naqi :) Tafotoin (ikh ... niat banget cuman moto, beli ya harusnya)

      Hapus
  3. insyaallah bisa... seamngat teruus ya :)
    ah aku dulu juga seperti itu saat menghabiskan waktu sebagai penjaga perpustakaan... suka berhayal bisa punya buku kayak gt.. selalu bertanya kenapa aku nggak bisa kayak mereka?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Binta, aku ngayal doang dulu. Semoga ntar bisa beneran kayak mereka. Salut sama mereka. Kagum, pengen belajar banyak. Nyuri semangatnya juga. Mohon bantuannya juga mba :)

      Hapus

Terimakasih telah meninggalkan jejak :)